Caproliv

Farmasi-id.com > Sistem Gastrointestinal & Hepatobilier > Kolagogum, Kolelitolitik, & Hepatoprotektor > Caproliv

By | 19/10/2016

Kandungan

Silybin phosphatidylcholine complex 70 mg, ekstr Schizandrae fructus 135 mg, ekstr Curcuma domestica C95 setara dg curcuminoid 25 mg, ekstr Liquiritae radix 135 mg, choline bitartrate 150 mg, Vitamin B6 2 mg.

Indikasi

Suplemen utk memelihara kesehatan fungsi hati.

Dosis

1-2 kapl salut selaput 3 x/hr.

Pemberian Obat

Sebaiknya diberikan bersama makanan.

Kontra Indikasi

Hipertensi, hipokalemia, ggn ginjal & edema.

Perhatian

Terapi > 4 minggu hrs dilakukan dibawah pemantauan. Hamil & laktasi.

Interaksi

Kortikosteroid, tiazid, diuretik, glikosida jantung, spironolakton atau amilorid.

Kemasan dan Sediaan

Dus, 6 strip @ 10 kaplet salut selaput

Izin BPOM

SD131543551

Harga

Rp 260.000/dus

Produsen

Caprifarmindo

Sekilas Tentang Choline

Choline/kolin adalah suatu jenis nutrisi esensial yang keberadaannya sangat penting bagi tubuh agar organ-organ yang ada di dalamnya dapat bekerja dengan baik. Pada manusia choline dapat dijumpai pada hati dan hati dapat memproduksi choline dalam jumlah kecil sehingga diperlukan asupan choline tambahan dari luar. Choline juga ada dalam beberapa jenis tanaman dan hewan.

Choline bukan termasuk vitamin maupun mineral. Namun ia sering dimasukkan dalam salah satu kelompok vitamin B kompleks karena kesamaan pada sifat dan beberapa fungsinya. Choline sangat penting peranannya bagi fungsi hati, kesehatan otak dan perkembangannya, pergerakan otot, dan kesehatan sistem saraf serta proses metabolisme tubuh.

Choline juga dapat membuat sel-sel tubuh menjadi leibh sehat dengan memproduksi senyawa pembawa sinyal sel dan terlibat dalam integrasi membran sel. Choline bersama dengan vitamin B12 dan asam folat ikut serta dalam membantu sintesis DNA. Bagi saraf, choline diperlukan untuk pembuatan acethylcholine yaitu salah satu neurotransmiter yang penting yang terlibat dalam pergerakan otot, pengaturan denyut jantung, dan daya memori otak.

Kebutuhan choline pada setiap individu berbeda-beda tergantung pada usianya dan faktor lainnya, berikut adalah dosis choline yang direkomendasikan berdasarkan kelompok usia:




  • Usia 0-6 bulan: 125 mg/hari

  • 7-12 bulan: 150 mg/hari

  • 1-3 tahun: 200 mg/hari

  • 4-8 tahun: 250 mg/hari

  • 9-13 tahun: 375 mg/hari

  • 14-19 tahun wanita: 400 mg/hari

  • 14-19 tahun pria: 550 mg/hari

  • Dewasa pria: 550 mg/hari

  • Dewasa wanita: 425 mg/hari

  • Wanita menyusui: 550 mg/hari

  • Wanita hamil: 450 mg/hari



Kekurangan asupan choline dapat menyebabkan kerusakan hati dan otot. Pada wanita hamil, kekurangan choline dapat menyebabkan preeklampsia, kelahiran prematur dan berat bayi lahir rendah.

Beberapa sumber bahan makanan yang kaya akan kandungan choline antara lain:




  1. Hati sapi: 1 iris (2,4 ons atau 68 gram) mengandung 290 mg.

  2. Hati ayam: 1 iris (2,4 ons atau 68 gram) mengandung 222 mg.

  3. Telur: 1 telur rebus besar mengandung 113 mg.

  4. Ikan Cod segar: 3 ons (85 gram) mengandung 248 mg.

  5. Ikan Salmon: Fillet 3,9 ons (110 gram) mengandung 62,7 mg.

  6. Kembang kol: 1/2 gelas (118 ml) mengandung 24,2 mg.

  7. Brokoli: 1/2 gelas (118 ml) mengandung 31,3 mg.

  8. Minyak kedelai: 1 sendok makan (15 ml) mengandung 47,3 mg.



Choline pertama kali ditemukan dan diisolasi oleh Adolph Strecker pada 1862. Kemudian disentesa secara kimia pertama kali oleh Oscar Liebreich pada 1865 yang disebut dengan neurine. Neurine secara kimia identik dengan choline dan pada 1998, oleh FDA Amerika Serikat, choline dimasukkan sebagai salah satu nutrisi esensial.

Sekilas Tentang Pyridoxine Hydrochloride (Vitamin B6)

  1. Menurunkan risiko terkena penyakit jantung koroner, stroke, hingga gagal jantung.

  2. Meningkatkan serta menjaga kesehatan otak dan sistem saraf.

  3. Mengurangi risiko terjadinya insomnia atau kesulitan tidur.

  4. Menghilangkan kecemasan pada kondisi pra menstruasi.

  5. Mengurangi depresi.


  1. Menurunkan risiko penyakit kanker.

  2. Mencegah gangguan pencernaan.

  3. Mengatur keseimbangan gula darah.

  4. Menjaga kepadatan dan kesehatan tulang.

  5. Melancarkan proses metabolisme dalam tubuh.

Sumber: ikan, hati sapi, kentang, daging ayam, kacang-kacangan, alpukat, pepaya, pisang.

Sekilas Tentang Glycyrrhiza Glabra (Akar Manis)

Akar manis tumbuh seperti rerumputan (semak) di sebagian wilayah Eropa bagian selatan (Glycyrrhiza glabra). Spesies lainnya yang berasal dari Amerika Utara adalah G. lepidopta dan yang dari Tiongkok adalah G.uralensis, yang terakhir ini banyak dipakai sebagai bahan obat-obatan Cina. Akar manis tumbuh dengan baik di tanah yang dalam, subur, cukup air dan dalam iklim yang penuh cahaya matahari. Biasanya dipanen pada musim gugur 2 atau 3 tahun setelah penanaman. Akar manis juga dikenal dengan sebutan licorice/liquorice.

Ekstrak akar manis didapat dengan cara merebus akar tanamannya dan menguapkan airnya, dapat dijual dalam bentuk bubuk ataupun sirup (cair). Zat yang terkandung di dalamnya adalah glycyrrhizin, yang sangat manis, 50 kali lebih manis daripada gula dan memiliki khasiat pengobatan. Spesies G.uralensis adalah jenis akar manis yang paling banyak mengandung zat ini. Penggunaan : Antitusiv, akar dalam bentuk serbuk sebagai pengisi/pembalut pil, dan campuran obat batuk, menghilangkan bau-bau yang tidak sedap dalam obat-obatan.

Sekilas Tentang Curcuma Domestica (Kunyit)

Kunyit (curcuma domestica) merupakan tumbuhan yang biasa tumbuh di ladang dan di hutan, terutama di hutan jati. Banyak juga ditanam di perkarangan. dapat tumbuh di dataran rendah sampai ketinggian 2000 m dpl. Tanaman herba tahunan ini menghasilkan umbi utama berbentuk rimpang berwarna kuning tua atau jingga terang dan bagian rimpang inilah yang banyak dijadikan obat.

Khasiatnya antara lain sebagai kholagog, stomakik, antispasmodik, anti inflamasi, anti bakteria, dan kholeretik. Kunyit biasa dipakai untuk menyembuhkan luka dan kurap, mencret, nyeri haid, dan sakit perut.

Sekilas Tentang Obat Kolagogum, Kolelitolitik, & Hepatoprotektor

Kolagogum adalah obat atau zat yang merangsang sekresi empedu ke dalam usus.

Kolelitolitik adalah obat atau zat pelarut batu empedu digunakan untuk melarutkan batu-batu empedu kecil yang tidak dikalsifikasi. Mereka menekan jumlah kolesterol yang disintesis oleh hati atau menghambat jumlah kolesterol yang diserap dari usus. Mereka digunakan untuk memecah batu empedu pada pasien yang tidak perlu menjalani operasi.

Hepatoprotektor adalah obat untuk mencegah kerusakan pada hati.