Campain

Farmasi-id.com > Sistem Saraf Pusat > Obat Anti Inflamasi Non Steroid (OAINS) > Campain

By | 27/07/2015

ProdusenHarsen
KomposisiPiroxicam.
IndikasiMeredakan gejala & tanda OA & AR; eksaserbasi akut OA & AR. Terapi jangka panjang untuk OA & AR.
DosisDws 20 mg/hari sebagai dosis tunggal.
Pemberian ObatSebaiknya diberikan bersama makanan.
Kontra IndikasiHipersensitivitas; tukak peptik; individu yang mengalami asma, rinitis, angioedema, urtikaria, atau polip hidung krn penggunaan aspirin atau OAINS lain.
PerhatianRiwayat tukak peptik, penyakit GI bagian atas/penyakit jantung, hipertensi dengan predisposisi retensi urin, gangguan fungsi hati atau ginjal. Hamil & laktasi. Anak.
Efek Samping yang Mungkin TimbulTukak peptik, pusing, sakit kepala, perubahan hematologik, ruam kulit, gagal ginjal, penurunan Hb & hematokrit.
Interaksi ObatAspirin, antikoagulan oral, sulfonilurea, hidantoin, litium.
Kategori Keamanan Kehamilan C: Studi pada binatang percobaan telah memperlihatkan adanya efek samping pada janin (teratogenik atau embroisidal atau lainnya) dan tidak ada studi terkontrol pada wanita, atau studi pada wanita dan binatang percobaan tidak dapat dilakukan. Obat hanya boleh diberikan jika besarnya manfaat yang diharapkan melebihi besarnya risiko terhadap janin.

(pd trimester 3 atau menjelang persalinan)
D: Ada bukti positif mengenai risiko pada janin manusia, tetapi manfaat dari penggunaan obat ini pada wanita hamil dapat diterima meskipun berisiko pada janin (misalnya jika obat diperlukan untuk mengatasi situasi yang mengancam jiwa atau untuk penyakit serius dimana obat yang lebih aman tidak dapat digunakan atau tidak efektif).

Bentuk SediaanKemasan/Harga
Campain kapsul 10 mg
5 × 10’s (Rp18,000/boks)
Campain kapsul 20 mg
5 × 10’s (Rp24,000/boks)
sekilas tentang Obat Anti Inflamasi Non Steroid (OAINS)

Obat antiinflamasi nonsteroid (OAINS) adalah kelas obat yang digunakan untuk mengurangi rasa sakit, mengurangi demam, mencegah pembekuan darah dan, dalam dosis yang lebih tinggi, mengurangi peradangan. Istilah nonsteroid membedakan obat ini dari steroid, walaupun memiliki efek antiinflamasi eicosanoid yang serupa dan memiliki berbagai efek lainnya. OAINS pertama kali digunakan pada tahun 1960, istilah ini digunakan untuk menjauhkan obat-obatan ini dari steroid, yang pada saat steroid distigma negatif akibat penyalahgunaan steroid anabolik. OAINS bekerja dengan menghambat aktivitas enzim siklooksigenase (COX-1 dan / atau COX-2). Dalam sel, enzim-enzim ini terlibat dalam sintesis mediator biologis utama, yaitu prostaglandin yang terlibat dalam peradangan, dan tromboksan yang terlibat dalam pembekuan darah.

Ada dua jenis OAINS yang tersedia yaitu non-selektif dan COX-2 selektif. Sebagian besar OAINS bersifat non-selektif, dan menghambat aktivitas COX-1 dan COX-2. OAINS ini selain mengurangi peradangan, juga menghambat agregasi trombosit (terutama aspirin) dan meningkatkan risiko ulkus/perdarahan gastrointestinal. Inhibitor selektif COX-2 memiliki lebih sedikit efek samping gastrointestinal, tetapi meningkatkan trombosis dan secara substansial meningkatkan risiko serangan jantung. Akibatnya, inhibitor selektif COX-2 umumnya dikontraindikasikan karena risiko tinggi penyakit vaskular yang tidak terdiagnosis. Efek diferensial ini disebabkan oleh peran dan lokalisasi jaringan yang berbeda dari masing-masing isoenzim COX. Dengan menghambat aktivitas COX fisiologis, semua OAINS meningkatkan risiko penyakit ginjal dan serangan jantung.

OAINS yang paling dikenal adalah aspirin, ibuprofen, dan naproxen, semuanya tersedia secara bebas di sebagian besar negara. Paracetamol (acetaminophen) umumnya tidak dianggap sebagai OAINS karena hanya memiliki aktivitas anti-inflamasi kecil. Paracetamol mengobati rasa sakit terutama dengan memblokir COX-2, sebagian besar di sistem saraf pusat, tetapi tidak banyak di seluruh tubuh. Efek samping OAINS tergantung pada spesifik obat, tetapi sebagian besar mencakup peningkatan risiko ulkus dan perdarahan gastrointestinal, serangan jantung dan penyakit ginjal.
Sekilas Tentang Harsen Laboratories
PT. Harsen Laboratories merupakan suatu perusahaan farmasi yang didirikan pada 1971 oleh Bapak Harjoseno dan Ibu Runi Adiyanti. Awalnya perusahaan ini memiliki pabrik di Jakarta Pusat kemudian pada 1985 memindahkannya ke Jakarta Timur dengan luas area 30 ribu meter persegi dengan pabrik seluas 16 ribu meter persegi.

PT. Harsen Laboratories telah mendapatkan sertifikat CPOB sehingga produk yang dihasilkan telah memenuhi standar kualitas yang dipersyaratkan. Produk yang dihasilkan oleh perusahaan ini seperti produk injeksi (Depo Progestin, Gestin F1), Non hormon (Neuroboran, Tranexamic, Vitamin B12, Kanamycin, Gentanal), Syrup (Decadryl Expectorant, Decamox, Mosavon), hormon (Pilkab, Pilkab FE), obat luar (Decatin tetes telinga, Kelydex tetes mata), dan lain-lain. Produk-produk yang diproduksi oleh PT. Harsen Laboratories digolongkan ke dalam beberapa jenis diantaranya produk antipiretik, analgesik, antiinflamasi, obat batuk, obat antiasma, antidiare, antasida, vitamin, suplemen, antihipertensi, hemostatik, antidiabetes, penurun kolesterol dan trigliserida, antiparkinson, antituberkulosis, kortikosteroid, dan sebagainya. PT Harsen Laboratories memiliki kantor pusat di Jakarta Timur.