Aricept

By | Juli 29, 2022 |

Apa Kandungan dan Komposisi Aricept?

Kandungan dan komposisi produk obat maupun suplemen dibedakan menjadi dua jenis yaitu kandungan aktif dan kandungan tidak aktif. Kandungan aktif adalah zat yang dapat menimbulkan aktivitas farmakologis atau efek langsung dalam diagnosis, pengobatan, terapi, pencegahan penyakit atau untuk memengaruhi struktur atau fungsi dari tubuh manusia.

Jenis yang kedua adalah kandungan tidak aktif atau disebut juga sebagai eksipien. Kandungan tidak aktif ini fungsinya sebagai media atau agen transportasi untuk mengantar atau mempermudah kandungan aktif untuk bekerja. Kandungan tidak aktif tidak akan menambah atau meningkatkan efek terapeutik dari kandungan aktif. Beberapa contoh dari kandungan tidak aktif ini antara lain zat pengikat, zat penstabil, zat pengawet, zat pemberi warna, dan zat pemberi rasa. Kandungan dan komposisi Aricept adalah:

Donepezil HCl.

Sekilas Tentang Eisai
PT Eisai Indonesia adalah suatu perusahaan farmasi yang berkantor pusat di Agro Plaza lt. 14 Jalan H.R Rasuna Said Kav X-2 No. 1 Jakarta. Perusahaan ini mulai berdiri pada 1970 dan merupakan cabang dari perusahaan farmasi Eisai Co. Ltd asal Jepang.

PT Eisai Indonesia merupakan perusahaan joint venture antara Eisai Co. Ltd dengan PT Tri Fasung Indonesia pada 1970. Awalnya perusahaan ini memproduksi hyoscyamin crystals yang diekspor ke Jepang. Selanjutnya pada 1979 perusahaan ini memindahkan pabriknya ke daerah Citeureup, Bogor. Pada tahun 1994, PT Eisai Indonesia memperoleh seritikat CPOB (Cara Pembuatan Obat yang Baik). Selain di ekspor ke Jepang, beberapa produknya juga diekspor ke negara Asia Tenggara seperti Thailand. Perusahaan ini telah mendirikan kantor cabangnya di beberapa daerah di Indonesia seperti di Medan, Padang, Pekanbaru, Palembang, dan banyak daerah lainnya.

Perusahaan induknya, Eisai Co. Ltd adalah perusahaan farmasi besar yang berkedudukan di Tokyo, Jepang. Perusahaan ini didirikan pada 1941 dan memiliki sekira 10 ribu karyawan. Akuisisi MGI Pharma oleh Eisai Co. Ltd pada tahun 2007 membuat perusahaan cukup kuat posisinya sebagai produsen obat-obatan onkologi yang menghasilkan produk seperti Dacogen, Aloxi, Hexalen, dan lain-lain.

Beberapa produk yang dihasilkan oleh PT Eisai Indonesia antara lain kosmetik (Sahne), Aricept, Fycompa, Trizedon OD, Pariet, Purubex, Glulo, Ferromia, Coliopan, dan sebagainya. Aricept adalah salah satu produk penyumbang pendapatan terbesar bagi Eisai Co. Ltd. Obat ini digunakan untuk mengatasi demensia ringan pada penderita Alzheimer.
Sekilas Tentang Donepezil Pada Aricept
Donepezil adalah penghambat asetilkolinesterase reversibel yang bekerja sentral. Penggunaan terapeutik utamanya adalah dalam pengobatan penyakit Alzheimer di mana ia digunakan untuk meningkatkan asetilkolin kortikal. Ini memiliki bioavailabilitas oral 100% dan dengan mudah melintasi penghalang darah-otak. Karena memiliki waktu paruh sekitar 70 jam, dapat diminum sekali sehari. Dosis awal adalah 5 mg per hari, yang dapat ditingkatkan menjadi 10 mg per hari setelah periode penyesuaian minimal 4 minggu.

Studi pada penyakit Alzheimer

Saat ini, tidak ada bukti pasti bahwa penggunaan donepezil atau agen serupa lainnya mengubah perjalanan atau perkembangan penyakit Alzheimer. Namun, studi terkontrol 6-12 bulan telah menunjukkan manfaat sederhana dalam kognisi dan / atau perilaku. Studi percontohan telah melaporkan bahwa terapi donepezil berpotensi memiliki efek pada penanda perkembangan penyakit, seperti volume hipokampus. Oleh karena itu, banyak ahli saraf, psikiater, dan dokter perawatan primer menggunakan donepezil pada pasien dengan penyakit Alzheimer. Pada tahun 2005, Institut Nasional Inggris untuk Keunggulan Klinis (NICE) mencabut rekomendasinya untuk penggunaan obat untuk DA ringan sampai sedang, atas dasar bahwa tidak ada perbaikan yang signifikan dalam hasil fungsional; kualitas hidup atau gejala perilaku. Namun, NICE merevisi pedomannya untuk menyarankan bahwa donepezil digunakan pada pasien stadium sedang yang buktinya paling kuat.

Sementara obat saat ini diindikasikan untuk ringan sampai sedang Alzheimer, ada juga bukti dari 2 percobaan yang mungkin efektif untuk penyakit sedang sampai berat. Contohnya adalah makalah Institut Karolinska yang diterbitkan di The Lancet pada awal tahun 2006, yang menyatakan bahwa donepezil meningkatkan fungsi kognitif bahkan pada pasien dengan gejala penyakit Alzheimer yang parah.

Kombinasi

Donepezil kadang-kadang digunakan dalam kombinasi dengan memantine, agen yang lebih baru untuk penyakit Alzheimer, karena respons terhadap keduanya bersama-sama dianggap lebih unggul daripada donepezil saja. Pada Alzheimer sedang hingga berat, uji klinis terkontrol telah menunjukkan bahwa penambahan Memantine ke terapi donepezil yang stabil meningkatkan kognisi, fungsi, dan perilaku.

Penggunaan untuk kondisi lain

Donepezil telah diuji pada gangguan kognitif lainnya termasuk demensia tubuh Lewy dan demensia Vaskular, tetapi saat ini tidak disetujui untuk indikasi ini. Donepezil juga telah dipelajari pada pasien dengan Gangguan Kognitif Ringan, skizofrenia, gangguan defisit perhatian, gangguan kognitif bypass pasca koroner, gangguan kognitif yang terkait dengan multiple sclerosis, dan sindrom Down. Sebuah percobaan NIH 3 tahun pada pasien dengan gangguan kognitif ringan melaporkan bahwa donepezil lebih unggul daripada plasebo dalam menunda tingkat perkembangan demensia selama 18 bulan awal penelitian tetapi ini tidak dipertahankan pada 36 bulan. Dalam analisis sekunder, subkelompok individu dengan genotipe Apolipoprotein E4 menunjukkan manfaat berkelanjutan dengan donepezil selama penelitian. Namun saat ini donepezil tidak diindikasikan untuk pencegahan demensia.

Hubungan dengan kelas dan plasebo

Donepezil umumnya lebih baik ditoleransi daripada yang lain di kelasnya, lebih sederhana untuk digunakan, dan agen dengan jumlah paling banyak uji klinis terkontrol dengan baik. Efek samping yang umum termasuk bradikardia, mual, diare, anoreksia, sakit perut, dan mimpi yang jelas. Pada tahun 2006, Eisai, produsen mengeluarkan pernyataan bahwa studi demensia vaskular tunggal menemukan perbedaan dalam persentase peserta studi yang meninggal pada kelompok donepezil (1,7%) dibandingkan kelompok plasebo (0%) dan hal ini dapat disebabkan oleh tingkat kematian yang sangat rendah pada kelompok plasebo. Analisis dari ketiga percobaan Demensia Vaskular, menurut Eisai, "tidak menunjukkan perbedaan yang signifikan secara statistik dalam tingkat kematian yang diamati antara kelompok donepezil dan plasebo (1,7% vs. 1,1%)".

Studi percontohan

Pada bulan Juli 2002, sebuah studi percontohan, melaporkan bahwa donepezil meningkatkan memori pilot yang menua. Para peneliti melatih pilot dalam simulator penerbangan untuk melakukan manuver tertentu dan untuk menanggapi keadaan darurat yang berkembang selama penerbangan tiruan mereka, setelah memberikan setengah pilot donepezil dan setengah plasebo. Satu bulan kemudian mereka menguji ulang pilot dan menemukan bahwa mereka yang telah menggunakan donepezil mengingat pelatihan mereka dengan lebih baik, seperti yang ditunjukkan oleh peningkatan kinerja. Namun, beberapa penelitian lain pada orang dewasa yang lebih tua yang normal (sebelum dan sesudah penelitian di atas) tidak menunjukkan perbaikan kognitif yang signifikan atau menunjukkan temuan yang tidak konsisten.

Aricept Obat Apa?


Apa Indikasi, Manfaat, dan Kegunaan Aricept?

Indikasi merupakan petunjuk mengenai kondisi medis yang memerlukan efek terapi dari suatu produk kesehatan (obat, suplemen, dan lain-lain) atau kegunaan dari suatu produk kesehatan untuk suatu kondisi medis tertentu. Aricept adalah suatu produk kesehatan yang diindikasikan untuk:

Gejala demensia ringan atau sedang pada penyakit Alzheimer.

Sekilas Tentang Penyakit Neurodegerenatif
Penyakit neurodegereratif adalah penyakit yang diakibatkan hilangnya struktur atau fungsi neuron secara progresif, termasuk kematian neuron. Banyak penyakit neurodegeneratif termasuk amyotrophic lateral sclerosis, penyakit Parkinson, penyakit Alzheimer, dan penyakit Huntington terjadi sebagai akibat dari proses neurodegeneratif. Penyakit-penyakit tersebut tidak dapat disembuhkan, menghasilkan degenerasi progresif dan atau kematian sel-sel neuron. Ketika penelitian berlangsung, banyak kemiripan muncul yang menghubungkan penyakit ini satu sama lain pada tingkat sub-seluler. Menemukan kesamaan ini memberikan harapan untuk kemajuan terapi yang dapat memperbaiki kondisi akibat penyakit secara bersamaan. Ada banyak persamaan antara gangguan neurodegeneratif yang berbeda termasuk protein atipikal buatan maupun kematian sel yang diinduksi. Regenerasi saraf dapat ditemukan di berbagai tingkat sirkuit neuron mulai dari molekul hingga sistemik.

Faktor risiko terbesar untuk penyakit neurodegeneratif adalah penuaan. Mutasi DNA mitokondria dan juga stres oksidatif berkontribusi pada penuaan. Banyak dari penyakit ini yang datang di akhir, artinya ada beberapa faktor yang berubah seiring bertambahnya usia seseorang untuk setiap penyakit. Salah satu faktor konstan adalah bahwa pada setiap penyakit neuron secara bertahap kehilangan fungsi seiring dengan bertambahnya usia penyakit. Ada pendapat bahwa akumulasi kerusakan DNA memiliki hubungan sebab akibat yang mendasari antara penuaan dan penyakit neurodegeneratif.

Berapa Dosis dan Bagaimana Aturan Pakai Aricept?

Dosis adalah takaran yang dinyatakan dalam satuan bobot maupun volume (contoh: mg, gr) produk kesehatan (obat, suplemen, dan lain-lain) yang harus digunakan untuk suatu kondisi medis tertentu serta frekuensi pemberiannya. Biasanya kekuatan dosis ini tergantung pada kondisi medis, usia, dan berat badan seseorang. Aturan pakai mengacu pada bagaimana produk kesehatan tersebut digunakan atau dikonsumsi. Berikut ini dosis dan aturan pakai Aricept:

5 mg/hari, sesudah 1 bln penilaian secara klinis, dosis dapat ditingkatkan s/d 10 mg/hari.

Bagaimana Cara Pemberian Obat Aricept?

Dapat diberikan bersama atau tanpa makanan.

Apa saja Perhatian Penggunaan Aricept?

Sindrom sick sinus, gangguan konduksi supraventrikular; riwayat tukak; asma, atau penyakit paru obstruktif.


Pertanyaan yang Sering Diajukan

Apakah Aman Menggunakan Aricept Saat Mengemudi atau Mengoperasikan Mesin?

Jika Anda mengalami gejala efek samping seperti mengantuk, pusing, gangguan penglihatan, gangguan pernapasan, jantung berdebar, dan lain-lain setelah menggunakan , yang dapat mempengaruhi kesadaran atau kemampuan dalam mengemudi maupun mengoperasikan mesin, maka sebaiknya Anda menghindarkan diri dari aktivitas-aktivitas tersebut selama penggunaan dan konsultasikan dengan dokter Anda.

Bagaimana Jika Saya Lupa Menggunakan Aricept?

Jika Anda lupa menggunakan Aricept, segera gunakan jika waktunya belum lama terlewat, namun jika sudah lama terlewat dan mendekati waktu penggunaan berikutnya, maka gunakan seperti dosis biasa dan lewati dosis yang sudah terlewat, jangan menggandakan dosis untuk mengganti dosis yang terlewat. Pastikan Anda mencatat atau menyalakan pengingat untuk mengingatkan Anda mengenai waktu penggunaan obat agar tidak terlewat kembali.

Apakah Saya Dapat Menghentikan Penggunaan Aricept Sewaktu-waktu?

Beberapa obat harus digunakan sesuai dengan dosis yang diberikan oleh dokter. Jangan melebih atau mengurangi dosis obat yang diberikan oleh dokter secara sepihak tanpa berkonsultasi dengan dokter. Obat seperti antibiotik, antivirus, antijamur, dan sebagainya harus digunakan sesuai petunjuk dokter untuk mencegah resistensi dari bakteri, virus, maupun jamur terhadap obat tersebut. Konsultasikan dengan dokter mengenai hal ini.

Jangan menghentikan penggunaan obat secara tiba-tiba tanpa sepengetahuan dokter, karena beberapa obat memiliki efek penarikan jika penghentian dilakukan secara mendadak. Konsultasikan dengan dokter mengenai hal ini.

Bagaimana Cara Penyimpanan Aricept?

Setiap obat memiliki cara penyimpanan yang berbeda-beda, cara penyimpanan dapat Anda ketahui melalui kemasan obat. Pastikan Anda menyimpan obat pada tempat tertutup, jauhkan dari panas maupun kelembapan. Jauhkan juga dari paparan sinar Matahari, jangkauan anak-anak, dan jangkauan hewan.

Bagaimana Penanganan Aricept yang Sudah Kedaluwarsa?

Jangan membuang obat kedaluwarsa ke saluran air, tempat penampungan air, maupun toilet, sebab dapat berpotensi mencemari lingkungan. Juga jangan membuangnya langsung ke tempat pembuangan sampah umum, hal tersebut untuk menghindari penyalahgunaan obat. Hubungi Dinas Kesehatan setempat mengenai cara penangangan obat kedaluwarsa.


Apa Efek Samping Aricept?

Efek Samping merupakan suatu efek yang tidak diinginkan dari suatu obat. Efek samping ini dapat bervariasi pada setiap individu tergantung pada pada kondisi penyakit, usia, berat badan, jenis kelamin, etnis, maupun kondisi kesehatan seseorang. Efek samping Aricept yang mungkin terjadi adalah:

Diare, kram otot, lelah, mual, muntah, insomnia, pusing, gangguan psikiatrik.

Apa Saja Interaksi Obat Aricept?

Interaksi obat merupakan suatu perubahan aksi atau efek obat sebagai akibat dari penggunaan atau pemberian bersamaan dengan obat lain, suplemen, makanan, minuman, atau zat lainnya. Interaksi obat Aricept antara lain:

Obat anestesi, medikasi dengan aktivitas antikolinergik, suksinilkolin, penghambat neuromuskular lain atau agonis kolinergik.

Bagaimana Kategori Keamanan Penggunaan Aricept Pada Wanita Hamil?

Kategori keamanan penggunaan obat untuk wanita hamil atau pregnancy category merupakan suatu kategori mengenai tingkat keamanan obat untuk digunakan selama periode kehamilan apakah memengaruhi janin atau tidak. Kategori ini tidak termasuk tingkat keamanan obat untuk digunakan oleh wanita menyusui.

FDA (Badan Pengawasan Obat dan Makanan Amerika Serikat) mengkategorikan tingkat keamanan obat untuk wanita hamil menjadi 6 (enam) kategori yaitu A, B, C, D, X, dan N. Anda bisa membaca definisi dari setiap kategori tersebut di sini. Berikut ini kategori tingkat keamanan penggunaan Aricept untuk digunakan oleh wanita hamil:

Kategori C: Studi pada binatang percobaan telah memperlihatkan adanya efek samping pada janin (teratogenik atau embroisidal atau lainnya) dan tidak ada studi terkontrol pada wanita, atau studi pada wanita dan binatang percobaan tidak dapat dilakukan. Obat hanya boleh diberikan jika besarnya manfaat yang diharapkan melebihi besarnya risiko terhadap janin.

Bentuk Sediaan,

Bagaimana Kemasan dan Sediaan Aricept?

, Harga

Aricept tablet 5 mg, 2 × 14’s (Rp481,423/blister), 30’s (Rp982,500/botol)

Apa Nama Perusahaan Produsen Aricept?

Produsen obat (perusahaan farmasi) adalah suatu perusahaan atau badan usaha yang melakukan kegiatan produksi, penelitian, pengembangan produk obat maupun produk farmasi lainnya. Obat yang diproduksi bisa merupakan obat generik maupun obat bermerek. Perusahaan jamu adalah suatu perusahaan yang memproduksi produk jamu yakni suatu bahan atau ramuan berupa tumbuhan, bahan hewan, bahan mineral, sari, atau campuran dari bahan-bahan tersebut yang telah digunakan secara turun-temurun untuk pengobatan. Baik perusahaan farmasi maupun perusahaan jamu harus memenuhi persyaratan yang telah ditetapkan.

Setiap perusahaan farmasi harus memenuhi syarat CPOB (Cara Pembuatan Obat yang Baik), sedangkan perusahaan jamu harus memenuhi syarat CPOTB (Cara Pembuatan Obat Tradisional yang Baik) untuk dapat melakukan kegiatan produksinya agar produk yang dihasilkan dapat terjamin khasiat, keamanan, dan mutunya. Berikut ini nama perusahaan pembuat produk Aricept:

Eisai

Komentar

Leave a Reply

Email address will not be published.