Alang Sari Plus Dengan Ekstrak Jeruk Nipis

Farmasi-id.com > Jamu > Jamu Panas Dalam > Alang Sari Plus Dengan Ekstrak Jeruk Nipis

By | 10/03/2019

Kandungan dan Komposisi

  • Ekstrak alang-alang 175 mg
  • Ekstrak cincau hijau 175 mg
  • Vitamin C 100 mg
  • Ekstrak jeruk nipis
  • Citric acid
  • Sodium bikarbonat
  • Aspartam 80 mg
  • Gula
  • Flavour

Indikasi, Manfaat, dan Kegunaan

Membantu meredakan panas dalam.

Peringatan dan Perhatian

  • Mengandung pemanis buatan aspartam.
  • Produk ini mengandung fenilalanin, tidak boleh digunakan pada penderita phenylketonuria dan wanita hamil dengan kadar fenilalanin tinggi.

Aturan Penyajian

  • Seduh 1 bungkus dengan air 200 ml
  • Minum 1-3 x sehari.
  • Disajikan dingin lebih nikmat.

Kemasan dan Sediaan

Sachet @ 7 gram

Izin BPOM

SD112241601

Harga

Rp 7.000/dus

Produsen

Sido Muncul

Sekilas Tentang Ascorbic Acid (Vitamin C)
Ascorbic acid (asam askorbat) adalah suatu nutrisi yang terisolasi dalam komponen vitamin C, namun tidak seluruh ascorbic acid merupakan vitamin C. Kebanyakan orang menganggap ascorbic acid dengan vitamin C adalah sama dan ini sudah sesuatu yang umum dan lumrah.

Berikut adalah manfaat ascorbic acid:


  1. Menjaga kulit tetap sehat bersinar.

  2. Menjaga kesehatan kulit.

  3. Mencegah penyakit jantung.

  4. Sebagai antioksidan.

  5. Mengobati kanker.

  6. Memerangi stroke.

  7. Memperbaiki mood.

  8. Meningkatkan kekebalan tubuh.

  9. Menyembuhkan luka.

  10. Menurunkan hipertensi.



Sumber: cabai, paprika merah, paprika hijau, kale, brokoli, pepaya, stroberi, kembang kol, kubis brussels, nanas, kiwi, mangga, jeruk.
Sekilas Tentang Vitamin C

  1. Menjaga kulit tetap sehat bersinar.

  2. Menjaga kesehatan kulit.

  3. Mencegah penyakit jantung.

  4. Sebagai antioksidan.

  5. Mengobati kanker.

  6. Memerangi stroke.

  7. Memperbaiki mood.

  8. Meningkatkan kekebalan tubuh.

  9. Menyembuhkan luka.

  10. Menurunkan hipertensi.


Sumber: cabai, paprika merah, paprika hijau, kale, brokoli, pepaya, stroberi, kembang kol, kubis brussels, nanas, kiwi, mangga, jeruk.
Sekilas Tentang Imperata Cylindrica (Alang-alang)
Alang-alang merupakan tanaman yang tumbuh dengan sendirinya. Di Jawa tanaman ini tumbuh pada ketinggian sampai dengan 2700 m dpl, pada daerah-daerah terbuka atau setengah tertutup; rawa-rawa; pada tanah dengan aerasi yang baik; pada daerah-daerah yang habis dibuka; di tepi sungai; ekstensif pada hutan sekunder; daerah bekas terbakar; sebagai gulma di perladangan; taman dan perkebunan. Tumbuhan ini dapat mempengaruhi tanaman kultivasi lain, karena kebutuhan natrium yang relatif tinggi.

Bagian yang dapat dimanfaatkan sebagai obat herbal pada alang yakni akar, rimpang, daun, dan bunganya. Setiap saat rimpang alang-alang diambil dari tumbuhan yang telah matang. Rimpang yang baik berwarna pucat, berasa manis dan sejuk. Alang-alang dapat menyebabkan penurunan pH tanah. Besarnya penurunan pH dan hambatan terhadap proses nitrifikasi menunjukkan adanya korelasi positif dengan pertumbuhan alang-alang. Bagian yang digunakan untuk obat medis adalah akarnya. Kenyataannya, akarnya dapat digunakan untuk menurunkan temperatur, melancarkan urin, menghentikan pendarahan, dan sebagai obat untuk pendarahan pada hidung, memuntahkan darah, gonorea (kencing nanah), hepatitis, infeksi ginjal.

Penelitian menemukan bahwa alang-alang mengandung mannitol, glukosa, asam malic, asam sitrat, coixol, arundoin, silindrin, fernerol, simiarenol, anemonin, esin, alkali, saponin, taninin, dan polifenol.
Sekilas Tentang Aspartame
Aspartame merupakan suatu pemanis non sakarida yang tingkat kemanisannya 200 kali lebih tinggi daripada sukrosa. Aspartame sering digunakan sebagai pengganti gula pada produk makanan dan minuman. Aspartame pertama kali ditemukan oleh James M. Schlatter, seorang ahli kimia di G.D. Searle & Company. Ia mensintesa aspartame sebagai tahap pertengahan untuk menghasilkan tetrapeptida dari hormon gastrin untuk digunakan dalam menilai obat-obatan anti ulkus. Ia menemukan rasa yang manis saat menjilat jarinya yang terkena aspartam. Selanjutnya ahli kimia lainnya yakni Torunn Atteraas Garin ikut berpartisipasi dan mengembangkan aspartame untuk dijadikan produk pemanis buatan. Oleh FDA, Aspartam disetujui untuk digunakan di produk makanan pada 1981.

Aspartame memiliki dua komposisi asam amino yakni aspartic acid dan fenilalanin sebagai methyl ester. Aspartic acid dan fenilalanin sebenarnya merupakan suatu komponen yang umum dijumpai di alam seperti pada daging, gandum, sayuran, buah-buahan, dan lain-lain. Karena tingkat kemanisannya yang tinggi maka aspartame menghasilkan kalori sebesar 4 kcal per gramnya namun karena jumlah aspartame yang dibutuhkan sebagai pemanis kecil jumlahnya, jumlah kalori tersebut dapat diabaikan. Sifat aspartame yang mudah pecah menjadi asam mino pada suhu dan pH tinggi, maka ia tidak begitu banyak digunakan di dunia pastry atau roti, karena jika digunakan maka ia tidak akan bertahan dalam jangka waktu lama sehingga dapat merusak roti. Aspartam stabil dan dapat bertahan selama 300 hari jika disimpan dalam suhu kamar dan pH sekira 4,3. Pada kondisi pH 7, aspartam hanya dapat bertahan beberapa hari saja. Untuk pemanis sirup agar dapat disimpan lebih lama, aspartame sering dicampur dengan sakarin agar lebih stabil.

Secara umum aspartame aman untuk dikonsumsi oleh manusia, hal itu telah disetujui oleh lebih dari 100 lembaga badan pengawas obat dan makanan di seluruh dunia. Meskipun demikian, aspartame mengandung fenilalanin dalam jumlah kecil, oleh karenanya hati-hati penggunaannya pada mereka yang menderita fenilketonuria, dimana tubuh penderitanya tidak mampu memetabolisme fenilalanin dengan baik. Sehingga pada produk yang mengandung aspartam wajib diberikan informasi tertulis bahwa produk ini mengandung fenilalanin.

Di dalam sistem pencernaan, aspartame dipecah menjadi tiga komponen yakni aspartic acid, fenilalanin, dan methanol yang kemudian diserap oleh darah dan digunakan untuk menjalankan proses keseharian di dalam tubuh. Tidak ada komponen aspartam yang terakumulasi di dalam tubuh. Secara umum aspartame aman untuk dikonsumsi oleh wanita hamil dan menyusui.
Sekilas Tentang Citric Acid (Asam Sitrat)
Citric acid (asam sitrat) merupakan suatu zat yang biasanya terdapat pada buah jeruk, lemon, kiwi, strawberry, dan lain-lain. Asam sitrat memiliki manfaat antara lain:


  1. Efektif dalam menghilangkan jerawat.

  2. Meningkatkan kesehatan ginjal.

  3. Antioksidan.

  4. Menyembuhkan infeksi tenggorokan.

  5. Menghasilkan energi.

  6. Meningkatkan imun tubuh.

  7. Menghilangkan sel kulit mati.

  8. Membantu meningkatkan kesehatan ginjal.

  9. Meningkatkan penyerapan mineral oleh tubuh.

  10. Anti aging (diaplikasan dalam bentuk masker wajah).



Sumber: lemon, limau, jeruk, anggur, kiwi, apel, stroberi, pir, ceri, rasberi dan jeruk keprok dan dalam sayuran seperti kentang, kacang polong, jamur, asparagus, dan tomat.
Sekilas tentang panas dalam

Panas dalam (bahasa Inggris: heatiness)adalah suatu keadaan dimana tubuh manusia mengalami panas yang berlebihan terutama di sistem pencernaan. Panas dalam bisa disebabkan oleh tidak seimbangnya makanan yang bersifat panas dan dingin.

Sebenarnya dalam dunia medis tidak dikenal istilah panas dalam, sehingga panas dalam itu nyatanya tidak ada. Hanya saja, banyak orang telanjur menganggap gejala yang timbul sebagai tanda "panas dalam". Karena ketika suhu tubuh penderita diukur, suhu tubuhnya normal. Hanya saja karena kebiasaan masyarakat menyebut panas dalam maka lahirlah istilah tersebut.

Penyebab

Panas dalam dapat disebabkan karena kekurangan vitamin C, kekurangan serat, kekurangan cairan tubuh (dehidrasi), memakan makanan yang bersifat panas dan berlemak seperti gorengan, atau bahkan karena cuaca panas. Gejala panas dalam dapat juga disebabkan oleh faktor lingkungan dan faktor emosional seperti stres. Stres menyebabkan jam makan jadi kacau, hormon tidak stabil & daya tahan tubuh menurun.

Menurut pengertian tradisional, panas dalam dapat disebabkan pula oleh tidak seimbangnya makanan yang bersifat "panas" dan "dingin". Contoh makanan yang bersifat "panas" antara lain makanan gorengan, lemak, daging, cabai, jahe, dan lainnya; Sedangkan sayur-mayur dan buah-buahan bersifat dingin.

Tanda dan gejala

Tanda dan gejala panas dalam pada setiap orang dapat berbeda-beda, tetapi gejala-gejala yang dapat terjadi adalah sebagai berikut:

  • Gangguan pada mulut seperti seriawan, bibir pecah-pecah, bau mulut.

  • Gangguan pencernaan seperti sembelit dan ambeien.

  • Gangguan tenggorokan seperti batuk, sakit tenggorokan, dan tenggorokan kering.

  • Tubuh terasa tidak fit seperti bersin-bersin dan badan meriang.


Pengobatan

Pengobatan sederhana dapat dilakukan antara lain:

  • Minum air putih secukupnya.

  • Mengkonsumsi sayuran yang kaya serat.

  • Mengkonsumsi suplemen vitamin C.

  • Menghindari makanan yang bersifat panas dan berlemak untuk sementara waktu.


Pengobatan herbal dapat dilakukan antara lain:

  • Kacang hijau. Caranya dengan rebus dua genggam kacang hijau dengan air, tambahkan dua ruas jahe dan gula batu secukupnya, minum dua kali sehari akan mengurangi gejala panas dalam.

  • Rambut jagung yang masih muda. Caranya dengan rebus segenggam rambut jagung dengan air , tambahkan sedikit jahe, dan gula batu, lalu disaring, minum airnya cukup sehari sekali saja, lakukan hingga sembuh.

  • Air kelapa hijau muda dengan madu. Caranya dengan mencampur satu buah air kelapa dengan tiga sendok makan madu dan minumlah sehari sekali secara perlahan.

  • Telur ayam kampung. Caranya dengan mencampur satu telur ayam kampung mentah dengan satu sendok madu dan sedikit sari kunyit, minum dengan sekali tegukan, dan istirahat secukupnya.


Sekilas Tentang Sido Muncul
Sido Muncul adalah suatu perusahaan jamu terbesar di Indonesia. Perusahaan itu awalnya didirikan oleh Ibu Rakhmat Sulistio (Go Djing Nio) yang memiliki kemampuan membuat dan mengolah jamu dari bahan rempah. Dari kemampuan itu maka beliau lantas mendirikan usaha jamu di Yogyakarta.

Salah satu produk awal dari usaha itu adalah jamu "Tujuh Angin" yang diproduksi pada tahun 1941. Produk ini merupakan cikal bakal munculnya jamu "Tolak Angin". Ibu Rakhmat Sulistio memformulasikan jamu tersebut sehingga memiliki khasiat dan manfaat untuk menyembuhkan masuk angin. Jamu Tujuh Angin ini laris manis manis dipasaran sehingga usaha jamu Ibu Rakhmat Sulistio semakin berkembang maju. Akibat perang kemerdekaan melawan Belanda pada 1949, usaha jamu ini terpaksa berpindah lokasi ke Semarang dan di sanalah ia mendirikan usaha jamu dengan nama "Sido Muncul" yang memiliki arti "impian yang terwujud". Pada saat itu usaha ini hanya memiliki tiga orang karyawan.

Usaha yang semakin berkembang dan jumlah permintaan yang semakin meningkat, maka banyak pelanggan yang meminta dibuatkan kemasan produk jamu yang lebih praktis agar dapat mudah dikonsumsi. Oleh karenanya dibuatlah produk Tolak Angin. Produk itu awalnya dibuat dalam bentuk serbuk yang kemudian dapat diseduh.

Pada tahun 1970, dibentuklah suatu badan usaha bernama CV. Industri Jamu & Farmasi Sido Muncul dan lima tahun kemudian pada 1975, bentuk perusahaan yang awalnya berupa CV, berubah menjadi berbentuk PT (Perseroan Terbatas) dengan nama PT. Industri Jamu dan Farmasi Sido Muncul. Generasi kedua pendiri perusahaan ini, Ibu Desy Sulistio, memutuskan untuk membuka pabrik Sido Muncul di Kaligawe, Semarang pada tahun 1984.

Tahun 1997 perusahaan ini menambah fasilitas produksinya dengan mendirikan pabrik di lahan seluas 30 hektar di Ungaran. Pabrik baru ini diresmikan pada 11 November 2000 dan disaat yang sama perusahaan menerima dua sertifikat pengendali mutu yakni CPOB dan CPOTB. Sertifikat ini menjadi jaminan bahwa produk jamu dan farmasi yang diproduksi oleh Sido Muncul sesuai dengan standar kualitas yang telah ditetapkan.

Sido Muncul kemudian melebarkan sayapnya dengan membuat divisi food yang mana divisi ini membuat berbagai produk makanan dan minuman kesehatan seperti Kuku Bima Energi, Permen Tolak Angin, Kopi Jahe Sido Muncul, Alang Sari Plus, dan lain-lain.

Salah satu hal yang unik adalah logo perusahaan ini tidak berubah sejak lama yakni berupa lumpang atau alat penumbuk/penghalus bahan jamu yang terdapat foto seorang ibu dengan anaknya yang menurut beberapa sumber, gambar tersebut adalah gambar Ibu Rakhmat Sulistio dengan cucunya, Bapak Irwan Hidayat, yang saat ini menjadi Presiden Direktur Sido Muncul.

Saat ini produk yang telah dihasilkan oleh Sido Muncul berjumlah lebih kurang 250 varian produk yang beberapa diantaranya telah diekspor ke beberapa negara seperti Malaysia, Singapura, Brunei Darussalam, Australia, Korea Selatan, Nigeria, Algeria, Amerika Serikat, Arab Saudi, Mongolia, dan Rusia. Sido Muncul terus berusaha agar dapat menjual produknya di negara-negara lainnya di seluruh dunia.